Membeli Rumah Baru atau Bekas - jasa interior bogor
/ by /   Tips / 0 comments

Membeli Rumah Baru atau Bekas ?

Membeli Rumah Baru atau Bekas ??

Membeli rumah baru atau bekas | Ketika saatnya tiba untuk membeli rumah, Anda akan dihadapkan pada sejumlah keputusan penting. Yang paling utama di antaranya adalah pilihan antara membeli rumah yang baru dibangun atau membeli properti yang sudah ada.

pilih membeli rumah baru atau bekas - jasa interior bogorSepintas lalu, ini mungkin tampak seperti keputusan yang sederhana. Rumah yang baru dibangun – baik – baru, dan itu memberikan beberapa keuntungan pasti bagi pemilik rumah. Anda dapat memilih denah lantai yang Anda sukai, dan memulai kehidupan di rumah baru Anda dengan fasilitas terkini dan peralatan canggih. Di sisi lain, Anda mungkin terbatas pada di mana dan kapan Anda dapat membangun rumah baru Anda, dan Anda mungkin menemukan bahwa biaya konstruksi baru lebih besar daripada beberapa keuntungan gaya hidup yang nyata.

Properti yang sudah ada menawarkan sedikit lebih banyak fleksibilitas bagi pembeli, baik dalam biaya dan lokasi, tetapi mereka juga memiliki kekurangan untuk dipertimbangkan. Pembiayaan terkadang sulit didapat, dan terus terang ada lebih banyak persaingan untuk mendapatkan real estat terpilih.

Secara keseluruhan, ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan saat memilih antara rumah yang baru dibangun dan properti yang dijual kembali, dan penting untuk melihat semua variabel sebelum membuat keputusan akhir.

Jika Anda sedang mencari rumah baru, poin-poin penting perbandingan berikut akan membantu Anda memutuskan opsi mana yang paling sesuai dengan situasi Anda, dan mudah-mudahan akan membantu memandu Anda ke rumah impian Anda.

Pertimbangan Biaya

Salah satu kekhawatiran utama yang dimiliki semua pembeli rumah adalah ‘biaya’, dan ada kesenjangan yang cukup besar antara harga rumah yang baru dibangun dan harga properti yang dijual kembali (rumah seken). Saat ini, biaya rata-rata rumah yang baru dibangun berada di level menengah. Itu dengan asumsi Anda tetap menggunakan model dasar dan tidak memilih peningkatan yang mahal, dalam hal ini biayanya dapat meningkat secara signifikan. Perlu juga dicatat bahwa konstruksi baru tetap rendah sepanjang waktu, membuat persaingan untuk rumah yang baru dibangun agak sengit. Hal ini juga dapat berdampak pada biaya konstruksi baru, terutama di daerah di mana bangunan baru tidak dapat memenuhi permintaan lokal.

Perbaikan dan Renovasi

Tentu saja ada lebih banyak biaya rumah daripada harga rumah itu sendiri, dan penting untuk mempertimbangkan perlunya perbaikan atau renovasi properti yang Anda beli. Rumah baru kemungkinan tidak memerlukan perbaikan yang signifikan selama minimal 7 tahun, dan dalam kebanyakan kasus, hal itu harus tercakup dalam garansi. Kesempatan untuk menyesuaikan rumah Anda selama proses pembangunan (mengubah denah lantai, menambah ruang lemari atau meningkatkan ke peralatan canggih) juga menghilangkan kebutuhan untuk renovasi besar.

Baca juga : Mengapa Anda harus menggunakan Jasa Desain Interior ?

Usia Rumah

Rumah tua, di sisi lain mungkin memerlukan perbaikan atau renovasi yang pada akhirnya akan meningkatkan total biaya pembelian. Idealnya, ini harus minimal, dan pembeli harus dapat mengatasinya jika waktu dan keuangan memungkinkan. Bergantung pada usia rumah, sebagian besar ahli setuju bahwa properti Anda harus diperiksa terlebih dahulu, dan bahwa Anda membebankan biaya perbaikan dan renovasi di masa mendatang saat mempertimbangkan total biaya pembelian. Meski begitu, rumah tua seringkali memiliki pesona arsitektur unik yang jarang Anda temukan di rumah yang baru dibangun, dan terkadang dapat mengimbangi biaya perbaikan atau renovasi di masa mendatang.

Biaya Tambahan Kepemilikan

Selain harga beli, ada juga biaya kepemilikan yang harus diperhatikan. Rumah baru biasanya lebih hemat energi daripada rumah lama, dibangun dengan bahan bangunan yang lebih baru, isolasi yang lebih baik, dan teknologi mutakhir. Akibatnya, biaya energi harus lebih rendah dibandingkan dengan properti yang dijual kembali. Rumah tua cenderung kurang hemat energi, dan hal itu dapat menyebabkan pengeluaran bulanan yang lebih tinggi bagi pemilik baru.

Di rumah tua, Anda tidak pernah tahu kapan pemanas air panas perlu diganti, atau jika pipa berusia 50+ tahun di bawah rumah akan tersumbat dan menyebabkan air toilet yang turun mulai mengalir kembali melalui bak mandi! Untuk pembeli yang mempertimbangkan kondominium atau townhome, biaya maintenance bulanan sering kali meningkat secara signifikan setelah bangunan tersebut berdiri selama 5 hingga 10 tahun, karena kebocoran dan perbaikan lainnya meningkatkan biaya pemeliharaan.

Asuransi dan Pajak

Ada juga pertanyaan tentang asuransi, dan itu bisa berdampak pasti pada biaya kepemilikan. Asuransi pemilik rumah untuk rumah yang lebih baru seharusnya lebih murah dibandingkan dengan properti yang lebih lama, sebagian besar karena bangunan tersebut masih baru dan sesuai dengan standar saat ini. Asuransi rumah yang lebih tua biasanya lebih mahal, dan tergantung pada lokasi dan kondisi properti mungkin lebih sulit untuk diamankan.

biaya pajak properti rumah baru - jasa interior bogorTerakhir, masalah pajak properti. Karena rumah lama biasanya lebih murah, mereka termasuk dalam basis pajak yang berbeda dari rumah baru. Dalam kebanyakan kasus (tetapi tidak semua) itu berarti bahwa rumah yang lebih tua akan memiliki beban pajak yang lebih rendah bagi pemiliknya. Meskipun ini seharusnya tidak menjadi titik penentu ketika memilih antara rumah yang baru dibangun atau properti yang dijual kembali, ini merupakan pertimbangan penting.

Akan sangat membantu untuk melihat tidak hanya tarif saat ini di suatu daerah, tetapi juga untuk membandingkan bagaimana tarif berubah dari waktu ke waktu & jika ada proyek kota besar lainnya yang kemungkinan besar akan mengubah tarif pajak properti dalam waktu dekat.

Kemudahan Pembelian

Satu pertimbangan finansial lebih lanjut saat membeli rumah adalah betapa mudahnya memenuhi syarat untuk mendapatkan kredit bank. Setelah krisis keuangan tahun 2008, sebagian besar pemberi pinjaman memberlakukan pembatasan yang semakin ketat pada praktik pemberian pinjaman mereka, dan semakin sulit bagi pembeli untuk mendapatkan persetujuan untuk pinjaman rumah baru. Dengan demikian, bank sedikit lebih berhati-hati dalam hal penjaminan hipotek baru.

Apakah membeli rumah baru atau properti yang dijual kembali, pembeli harus berharap untuk melewati beberapa rintangan sebelum memenuhi syarat untuk mendapatkan kredit dari bank. Seperti biasa, skor kredit yang kuat dan uang muka yang cukup besar adalah cara terbaik untuk mengamankan pinjaman rumah dari pemberi pinjaman tradisional dengan persyaratan yang paling menguntungkan bagi peminjam.

Demikianlah beberapa hal yang harus diperhatikan jika Anda ingin membeli rumah baru atau bekas. Semoga dapat membantu Anda.

Jika Anda membutuhkan jasa kontraktor rumah tinggal, apartemen, toko, kafe dan kantor baik untuk wilayah Bogor, Depok, Jakarta, Tangerang maupun Bekasi, Anda bisa menghubungi kami baik melalui online chat maupun nomor whatsapp yang telah tersedia